Ini kondom bukan permen !

Sudah bukan hal yang aneh lagi kalau di awal bulan seperti sekarang kami harus bekerja extra di banding hari-hari biasa,toko jadi lebih rame,maklum tanggal muda


Di tengah kesibukan melayani konsumen yang sedang belanja, tanpa sengaja saya lihat bapak2 tengah sibuk dengan belanjaannya.,ada yang sedikit aneh dengan bapak yang satu ini,tidak seperti bapak2 sebayanya yang kalau ketoko paling-paling beli rokok sama korek, saya lihat di keranjang belanjaanya ada (maaf) kondom! Kalau cuma satu sih wajar untuk orang seusianya.,tapi ini tidak cuma satu bahkan ada kali sepuluh dengan beda-beda item.


Dengan pikiran sedikit ngeres :-D,iseng2 saya tanya buat apa beli sebanyak itu?
dengan polos dia bilang
''ini buat anak saya mas..'' kaget saya dengar jawabannya

Setelah ngobrol ngalor-ngidul dengan bapak tadi, ternyata dia nggak tau kalau itu kondom, dikiranya permen karena ada tulisan rasa strawbery dan pisang, dia ngambil banyak lantaran sedang promosi..,


Hari gene gak tau kondom!,tapi ini bener terjadi.saya sendiri juga nggak tau apa itu kondom,belum pernah nyobain soalnya :-D,cuma tau bungkusnya doang


Kondom yang saat ini bisa di dapat dengan mudahnya di warung jamu di pinggir jalan sampe minimarket,jadi wajar saja kalau sampai ada bapak2 menganggapnya sebagai permen, tapi kalau yang beli anak2 berseragam abu-abu, apa iya mereka anggap permen juga

26 komentar:

  1. bengi iki tuku piro bos ???

    rame job tho >>

    =))

    BalasHapus
  2. mbok jujur tho mas ikhsan ...

    bilang saja pernah pakai ... pa lagi awal bulan .. pasti rame job :))

    tak update ke twitter ach

    BalasHapus
  3. wkwkwkwk... bapake kalah ngerti sama anak-anak SMA... (doh)

    BalasHapus
  4. huahaha...
    nek trus diemut anake, trus kecanduan piye jal..?

    BalasHapus
  5. walah bapak2 kurang info kuwi...
    lagi rame ya mas tokonya??

    BalasHapus
  6. Aku pikir tadi mau dijual lagi.
    Hehehe...

    BalasHapus
  7. mbok dikandani iku dudu permen bos
    mesake

    BalasHapus
  8. aku nggolek permen sing rasa sate mas...

    BalasHapus
  9. eh kondom ding dudu permen
    hhahahha

    BalasHapus
  10. lha terus,
    kalo beneran dikasihkan anaknya gimana ya (thinking)

    BalasHapus
  11. Kok tepak'an karo sing lucu ngono kuwi ya?

    BalasHapus
  12. kondom pakai rasa segala... apa bagian bawahnya perempuan itu bisa ngerasain rasanya strawberry???

    BalasHapus
  13. Hahaha... ono-ono wae bapak-bapak nang sukabumi....

    BalasHapus
  14. beginilah kalau semua dipermenkan... jangan2 yangdibungkus kondom juga dikira permen :)

    BalasHapus
  15. hueheuhuee... bininya slalu dapet yg ori brarti.. :P

    BalasHapus
  16. Walah kok di pajang nggak di kacain sih ? tega bener

    BalasHapus
  17. hehehehe :)) si bapak pede banget maen ambil. kayak saya (waktu masih sd)waktu maen ambil minuman yang saya kira soda, enggak tahunya minuman beralkohol, hihihihi. tapi ini jauh lebih memalukan....

    BalasHapus
  18. Jakarta - Beberapa waktu lalu saya dan istri belanja ke Alfamart Gedong Kuning Yogyakarta untuk membeli beberapa kebutuhan pokok. Seperti biasa anak-anak juga ikut.

    Setelah belanjaan cukup saya bawa belanjaan ke kasir. Tiba-tiba istri saya membisiki saya kalau anak saya menunjuk-nunjuk sebuah produk dewasa (kondom) yang mungkin dikiranya permen karena tertulis ada rasa buah tertentu.

    Waktu itu saya sempat komplain kepada petugas toko. Karena, memasang produk dewasa di tempat yang dijangkau anak-anak kecil. Katanya tempat-tempat pemasangan itu disewakan kepada khusus kepada yang lain. Alfamart tidak bertanggung jawab pada apa yang dijual di situ.

    Lucu rasanya kalau manajemen minimarket yang sudah bermain cukup lama ini tidak mengatur tentang tata letak produk-produk berdasarkan tempat. Walaupun tempat-tempat tersebut disewakan kepada pihak ketiga.

    Seharusnya tetap dibuat kategori. Misalnya tempat A disewakan khusus untuk kebutuhan pokok atau yang lainnya yang bersifat umum. Untuk yang khusus produk-produk dewasa harusnya disediakan di tempat yang lebih tinggi. Atau tidak dapat dijangkau oleh anak-anak kecil.

    Pengalaman ini tidak saja saya dapatkan di Alfamart tapi juga di Indomaret dan di jalan yang sama juga yaitu di jalan Gedong Kuning. Saya minta agar pihak manajemen memikirkan soal ini. Begitu juga swalayan-swalayan yang lainnya agar memperhatikan kepentingan konsumen. Terima kasih.

    Iip Umar Rifai
    Perum Purimas Kotagede No C4
    Priyan Banguntapan Bantul
    iip.umar.rifai@gmail.com
    085747111850

    BalasHapus
  19. komplain tentang kondom di Alfamart dan Indomaret di suara pembaca detik.com karena pendisplayannya yang mencolok dan terlihat oleh anak kecil, dan kayaknya udah ada tanggapan dari pihak Alfamart dan Indomaret mengenai hal di atas

    BalasHapus
  20. waw pantesan sekarang displaynya di bawah :D

    BalasHapus