28 Oktober, 2009

Uang kembalian pakai permen

Pernah menerima uang kembalian berupa permen saat belanja?
Kalau ya,mudah-mudahan itu yang pertama dan terakhir kali anda mengalaminya

Soalnya beberapa waktu yang lalu saya baca di harian Pos Kota, kalau para pengusaha ritel besar dan kecil seperti Indomart,Alfamart dan lain sebagainya telah di ingatkan oleh Departemen perdagangan untuk tidak memberikan uang kembalian kepada konsumen dengan permen sebagai penggantinya, karena jelas-jelas melanggar undang-undang perlindungan konsumen

Sulitnya mendapatkan uang receh, tidak bisa jadi alasan untuk menggantinya dengan permen, karena pengusaha bisa membulatkan harga barang tersebut ke atas atau ke bawah sebagai solusinya kata Randu Sembiring,Direktur perlindungan konsumen Depdag

Selain itu Depdag juga akan berkoordinasi dengan Bank Indonesia untuk pengadaan uang receh.

Kita sebagai konsumen boleh senang dengan berita di atas, setidaknya kita tidak perlu repot-repot bawa recehan dari rumah saat belanja :-D

Langkah Depdag tersebut berdampak positif buat saya selaku buruh ritel,setidaknya saya nggak bakalan di komplain konsumen cuma gara-gara permen

update 01 Desember
Bagi peritel yang masih melanggar dapat di kenakan sanksi kurungan hingga tiga bulan dan denda hingga 6 juta sumber:Bisnis Indonesia

Pekerja retail jaringan Mini market nasional yang ada di Jogja. Tinggal di Magelang bersama istri dan dua putri kecil kami Disa dan Nayya. Sesekali ngeblog, bersosial media di FacebookTwitter, Instagram. Suka membaca buku tentang Wira usaha, Politik, Sejarah dan Internet. Ingin menghubungi saya silahkan mengisi pesan disiniWA 0815-10656-456 atau langsung chat WhatsApp http://bit.ly/ikhsan1

42 Post a Comment

saya pernah di bojonegoro di sebuah swalayan disusuki permen. sama kasirnya aku bilang, kalo nggak ada kembalian receh sana tukerin dulu.
ato ntar permen2 ini aku kumpulin trus gue buat bayar disini mau kagak???

akhirnya dia tukerin recehan sampe ke parkiran

Hahaha... Aku bar wae protes nang mbak-mbak penjaga kantin masalah susuk permen kuwi. Tapi akhirnya aq disusuki 100 rupiah. Wkwkwkwk....

hmmm.... bagus juga nih langkah depag, mas ihsan. saya sedih juga kalau uang susuk dikasih permen, hehe ... lha wong ndak doyan permen kok, hehe ...

hmmm begitulah semestinya..
namun boleh juga jika para pengusaha itu bekerja sama dengan lembaga (badan) pengumpul donasi ...
misalnya uang receh kembalian itu, kalau tidak ada ditawarkan kepada konsmen untuk didonasikan...
jadinya kan ladang amal

walah itu biasa mas kalo aku belanja di alfa wakakakakakakakakaka
salam

hii.hii. kadang emang menyebalkan kalau uang kembalian kita dibayar pake permen.. tapi mau gimana lagi,..

btw,salam kenal ya..

balas aja kalo perlu, lain kali belinya pake permen semua... whehehe

Terbayangkan kalo dana talangan century yang Rp6,7 triliun itu diberikan dalam bentuk permen... :D

@ciwir:patut di tiru iku mas
@nahdhi:mending nggawa receh dari rumah wae mas...hehehe
@pak Sawali:pak guru nggak suka pemen,,,:))
@abula: tapi nggak semua konsumen pengen beramal, langkah baiknya kalai di tanya dulu ke konsumennya
@Genthokelir: sesekali pakai permen nggakpopo kan mas...hehehe
@syd: cuma bisa pasrah ya,,,salam kenal balik
@solusidigitalku: ide bagus tuh
@lt13:saya nggak bisa bayanginnya

ha..ha.., Saya sering bang. emang gimana gitu..saya serig menolaknya. teman saya malah begini, jadi setiap dia mbeli rokok pasti ada kembalian permennya. nah, dia ngumpulin permen kembalian itu sampai buanyak bangeet. lalu, dia marah. emang nggak doyan permen pada dasarnya. suatu saat, permen itu di kembalikan kepada warung untuk membeli rokok beberapa bungkus. alhasil, ramai sekali bang adu mulutnya. jadinya, pemilik warung nggak mau nerima pemeblian pakai permen. teman saya pun marah, ya SUDAH..ini permen buat anda saja untuk kembalian selanjutnya.... HARMAM pak! dia pergi sambil mengucapkan kata2 itu.

emang gak ask kalo jujulnya itu permen

ini juga dilema bagi kami para karyawan perusahaan retail,mau tuker ke perusahaan tidak disediakan sekalipun ada jumlahnyapun terbatas,mau tuker keluar susahnya minta ampun..buat kang ikhsan yang berpengalaman enaknya gimana....

wah bakalam semakin banyak neh recehan di kantong :)
tp emang bener seh, kan kita gak beli permen, masa di kash kembalian permen seh ?!?

M klo pas jaga juga sedia permen klo pas ga ada receh.. tp lama² ga enak juga.. mending tak diskon aja.. alhamdulillah. skrg ada tukang ngamen yg rutin nukerin receh.. hehe...

saya paling nggak suka di-susuki permen... soalnya saya nggak bermaksud beli permen kok!
tapi seringkali kasir di toko2 ritel itu ngeyel... ya udah mau gimana lagi, males bertengkar kalau hanya soal duit seratus....
Dukung langkah Depdag!

@badruz:sampe segitunya mas
@senoaji:kalo ngomong dulu gak bakalan mau
@budi:bayarnya pake flash aja...hehehe
@jagoan:ya jangan mau mas, kalo nggak suka permen ..hehe
@emo:wah sering pake permen juga tho?
@ndoro:saya nggak ngomong lho ...

@AndyMSE:mesthi kasire ayu yo pak...hehehe

Iya sih.. setuju dengan mendukung kembalian uang receh.. soalnya jadi jengkel deh.. kl dapetnya permen..

Tapi ya itu, dilain pihak.. sebaiknya juga kita kalau belanja yang hanya habis sedikit.. mendingan kita siapin juga uang kecil... kesian juga kasirnya kalo kita bayar barang 2500 dg uang 50ribu-an atau bahkan 100ribu... Apalagi di monimarket yg jaga aja sedikit tapi konsumennya banyak..

cukup sering mas dapat permen sebagai kembalian.
karena kesal, mama saya sekali hari menegur kasir salah satu supermarket waralaba 'kalau kamu kembalikan dengan permen, besok2 kl saya belanja pake permen, jangan marah' yang dijawab oleh 'ya bu'. saya kira mama cuma bercanda, tapi ternyata benar, dia kumpulkan semua permen yang dia dapatkan dari kasir itu dan begitu belanja, diberikan ke kasir sambil bilang 'ini semua permen yang kamu kasih ke saya sebagai kembalian, jadi saya pake belanja lagi ke sini' dan akhirnya si kasir dengan terpaksa mungkin ya menerima permen2 itu .. hehehe

Cara Membuat Website

pecahan harganya itu lho, apa ndak bisa dibikin pas aja xixiixix... ya resiko dan memang harus musti sedia receh dung

tak apa2lah mas disusui permen timbang disusui kupon dapat tak rugi iya

itulah ekonomi bung

cari mendapatkan sebanyak2nya keluar sedikit2nya

Kalau supermarket langganan saya mengakalinya dengan meminta pelanggan untuk mengiklaskan kembalian di bawah 100 rupiah, dananya dikumpulkan untuk amal. Kayanya itu langkah yang lebih bagus ketimbang kembalian dengan permen, asal konsumennya iklas lho...

@suwung:receh selalu tersedia mas hehe
@arihevea:bener sekali mbak, kasian karyawannya :)
@Cara Membuat Blog :ibunya berani banget mas
@cebong: aku yo ra ngerti
@rudi: bener mas
@defacebook:neolib???
@ecko:ide yang bagus mas
@azizah:makasih

wah sering banget mas,ditempat saya rata2 gitu.gak di supermarket gak di warung2 biasa.udah jadi kebiasaan.salam kenal dr saya.

@gajah: ok
@shetary: salam kenal balik :)

ya nggak apa-apa sih supaya pabrik permennya jalan terus

Asal ggak melampaui angka 500 rupiah biasanya aku cuek saja, soalya kalo 500 dari pada dikasih permen bisa utk bayar parkir.

wah saya sering banget tuh di gituin
alasennya ya uang recehnya ga ada

wah ga penting.,,

saya selalu minta permen klo kembaliannya recehan..,, HeE.,,
maklum bukan orang susah, itung2 mengurangi beban kasirnya.,, (^_^)

Dapat permen nggak apa-apa daripada nggak ada kembaliannya.

harusnya mereka ngerti dong kalo nyari receh tuh sekarang susah,,,,

@endar:bener juga
@mansur:baik banget sampeyan mas
@doglaz:pecinta kasir ya??
@edi:pengertian banget sampeyan
@tria:situ kasir yaaa?

Pernah jg mengalami bahkan lebih dari sekali. Bagi pihak toko atau swalayan hal tersebut menjadi trik untuk menjual produk secara tidak langsung.

apa itu trik atau bukan yo... sampai sekarang masih dapat kmbalian permen kalo belanja di warung sebelah...

itu mah dah biasa kalo tanggal2 muda....
susah nyari receh

wah q juga pernah tu disusuki permen
mau tak bilang lo bayar pake permen gimana?
eh dah didorong ma yang belakang....


EmoticonEmoticon