24 Desember 2010

Masjid Raya Propinsi Jawa Barat saat ini

Ada yang berbeda dengan Masjid Raya Propinsi Jawa Barat ini
Berbeda dengan beberapa waktu bulan yang lalu saat saya mampir ke sini
suasan Masjid yang semrawut,banyak pedagang kaki lima dan pedagang asongan yang menjajakan dagangannya di sekitar halaman Masjid

Suasana yang berbeda saya rasakan kemaren saat singgah di Masjid ini lagi.
Masjid Raya Bandung atau yang lebih di kenal dengan Masjid Raya Propinsi Jawa Barat ini terkesan bersih dan rapi. sudah tidak tampak sampah yang berserakan di mana-mana,pedagang kaki limapun sudah tidak menjajakan dagangannya di seputaran Masjid.hanya ada beberapa pedagang asongan yang berjualan di teras Masjid
Tidak aneh kalau suasana Masjid yang semrawut dan banyak pedagang kaki lima yang berjualan asal-asalan di halaman Masjid tidak terlihat lagi
pasalnya ada progam dari Pemkot Bandung untuk menjadikan kawasan Kawasan Alun-alun Bandung sebagai ruang terbuka hijau dan Masjid Raya Propinsi Jawa Barat sebagai tempat beribadah ang terbebas dari penyakit masyarakat

Kayaknya tekad Pemkot Bandung untuk menjadikan kawasan Alun-alun menjadi kawasan yang hijau serta Masjid Propinsi Jawa Barat manjadi kawasan yang terbebas dari penyakit masyarakat tidak maen-maen.terbukti banyak selain terpasangnya Spanduk dan Baliho di beberapa sudut Alun-alun dan Masjid Raya dan salah satu di antaranya memajang foto Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bandung, Keren ya?..hehe

Tapi sayangnya ajakan Wali kota tersebut belum sepenuhnya di taati, Terbukti masih banyak pengamen,pengemis,pedagang asongan yang berkeliaran di eras Masjid.dan malah  ada beberapa yang berdua-duan padahal di tembok tertulis di larang berpacaran dan berbuat tak senonoh di lingkungan Masjid.
dan lebih di sayangkannya lagi tidak ada petugas Masjid atau apalah yang menegurnya

Semoga dengan adanya program dari Pemkot Bandung tersebut,Kawasan Alun-alun dan Masjid Raya Propinsi Jawa Barat terbebas dari penyakit masyarakat

15 komentar:

  1. hampir di semua masjid besar tak pernah lepas dari pemandangan semacam itu, mas ikhsan. ndak tahu juga kenapa? tapi kalau langsung diusir sepertinya kok ya ndak manusiawi banget.

    BalasHapus
  2. semoga masjid di jawa tengah juga bisa bersih seperti itu

    BalasHapus
  3. @ Pak Sawali : setuju pak,kasian juga kalo mereka di usir
    @ choirul: semoga gitu mas

    BalasHapus
  4. sama mas di masjid agung di surabaya juga memang pemerintah setempat harus ikut turun tangan dalam masalah ini

    BalasHapus
  5. kadang kita miris sendiri sama keadaan seperti ini mas... saya pribadi gak habis pikir... kenapa hal yang seharusnya bisa kita hindari seperti kesemerawutan2 yg ada di sekitar masjid bisa terjadi :(

    BalasHapus
  6. @ andik:Syukurlah kalo pemenrintah masih mau turun tangan,yang parah kalau sampai diem aja :)

    @ Masjid Kita: seharusnya dari pihak pengelola Masjidnya yang turun tangan langsung tanpa menunggu campur tangan pemerntah :)

    BalasHapus
  7. wah program yang menarik, tapi lebih pas lagi kalau pemkot menyediakan tempat untuk para pedagang asongan itu ....

    BalasHapus
  8. Blog dan artikelnya bagus, komentar juga ya di web blog saya www.when-who-what.com

    BalasHapus
  9. @ Rubiyanto: ide yg bagus mas,semoga pemkot Bandung punya pemikiran sama :)
    @ yogi: thanks mas

    BalasHapus
  10. Semoga kerapian dan kebersihannya tetap terjaga...

    BalasHapus
  11. nek neng mesjid alun2 Magelang wes dipenthelengi wong takmir kui seng dong keliaran rak sesuai urusan

    BalasHapus
  12. mampir malam mas menjelang pagi... apa kabar nih?

    BalasHapus
  13. @ nancy: semoga mbak
    @ dobelden:harusnya di sana juga :)
    @ masjid kita : baek alhmdulillah

    BalasHapus
  14. lha sampeyan kok yo ora menegur meraka Kang?

    BalasHapus
  15. @ mas nanang:lha wonge preman kabeh mas :)

    BalasHapus