Angkringan Peje Ngemplak Sleman Yogyakarta

Salah satu yang menarik dari Yogyakarta selain wisata alam dan budaya juga wisata kulinernya yang terkenal sejak dahulu kala seperti Gudeg, Bakmi Godok, Sate Klathak dan lain sebagainya. Kesemuanya memiliki rasa yang khas, hampir di tiap pelosok Jogja dapat kita temukan aneka kuliner di atas baik di rumah-rumah makan mewah sampai warung pinggir jalan.  Selain Kuliner di atas di setiap sudut Jogja dapat kita temukan Angkringan khas Jogja, Tidak hanya di Jogja warung Angkringan ini juga dapat kita temua di hampir kota-kota di Jawa Tengah dan Jawa timur.

Sebagai warga yang hampir setiap harinya di habiskan di Yogyakarta tentu saya tidak asing dengan warung Angkringan, karena di sinilah biasanya saya menghabiskan malam hari bersama teman-teman, nongkrong sambil ngobrol ngalor ngidul tanpa tujuan, dari obrolan ringan seputar kejadian di tempat kerja sampai sok serius mengomentari para pejabat negara yang setiap harinya menjadi berita dan bulan-bulanan di media sosial.

Warung angkringan yang selalu men jadi langganan kami untuk nongkrong  adalah warung angkringan Peje di Dusun Jangkang, Desa Widodomartani, Kecamatan Ngempplak, Sleman. awalnya saya tidak mengerti kenapa orang-orang menamai angkringan tempat saya nongkronmg setiap hari ini dengan nama angkringan Peje. Karena tidak ada satu petunjuk  atau papan nama yang menyebutkan kalau angkringan tersebut di beri nama Peje. Setelah sekian lama saya baru tahu kalau Peje itu singkatan dari Parjo, Pak Parjo adalah pemilik Angkringan yang letaknya di depan Masjid Al-Muwaanah pertigaan Jangkang ini.

Pak Parjo buka warung angkringan di pertigaan Dusun Jangkang samping Alfamart Ngemplak ini sudah  20 tahun lebih, dari yang dulu masih bujangan sampai sekarang anaknya yang pertama sudah SMA, Jadi tak heran hampir penduduk Widodomartani kenal baik sama pak Parjo, walaupun Pak Parjo sendiri bukan penduduk asli Jangkang tapi beliau asli Klaten. Walapun  di sekitar situ juga ada beberapa warung angkringan, angkringan Peje tetap yang paling ramai, bahkan harus ngantri kalau pas malam minggu.

Sebagaimana warung Angkringan  lain, Sego Kucing lauk oseng tempe, Sambel teri, Sate Ayam, Sate Bekicot, Tempe Goreng, Tempe Bacem, Tahu Susur, Kepala dan Ceker Ayam, Kopi pahit, Teh Anget  adalah menu wajib yang tersaji setiap hari di Angkringan Pak Parjo. Tak heran kalau Angkringan Peje Pak Parjo ini selalu ramai pembeli selain beliau sudah lama berjualan di sini masakannya juga gurih dan tentu saja harganya merakyat, murah meriah.

2 komentar: